Suka duka menjadi seorang #joblesss



Numpang curhat gan, bro, mas, mbak, pak, buk, om, tante, and makhluk2 lainnya.

Tuesday, 7 july 2015.


Hari ini gw lagi belajar nulis CV/Resume. Walaupun ini cuma masih sebatas Sketsa and coret-coretan doank belum gw ketik. Kebetulan gw dpt contoh CV tsb dari "Mbah Google" tercinta. Jadi ya udah gw ikutan aja apa yg ada dulu untuk sementara. Entar nanti kalo ada ide-ide gila lainnya baru dahh gw lanjutin modif itu CV supaya jadi tambah mantap and lebih menarik lagi. Pengen gw pake buat Apply lamaran pekerjaan nantinya. Harapan gw sih, seenggak-enggaknya yh bisa dapat kerjaan yang sesuai dgn passion gw. Terserah lah mau itu di BUMN ataupun Swasta jg gpp. Huftt........ kga tau jg nih kenapa. Gak ada angin, ga ada ujan, tiba-tiba terlintas keinginan dlm hati gw untuk nyari kerjaan. Padahal jujur aja gw ini orgx super pemalaz, yare2. Apa gw udah ngerasa teramat sangat bosan dgn kondisi hidup gw yg sekarang ini, ataukah ini merupakan pertanda panggilan dari "Alam" bahwa gw hrs bergerak, berusaha dan bekerja.

Selama ini kan gw nge "gembel" mulu di rumah tiap hari cuma ngeram ky ayam tak berdosa. Gak ngapa-ngapain . Keluar rumah jg kalo ada perlu aja and kalo ada sesuatu yg pengen di beli. Misal: makanan, minuman, pulsa, bahan peledak :lol XD. Selebihnya gw cuma ngeram aja di kamar, utak-atik Laptop,  Hp, main game, ngenet, modding android, nonton anime, download movie, tidur, makan, tidur, makan ,tidur ....  #ngenesss. hadehhh... suram emang nasip kaum introvert. Sampe2 ini Hp jadul gw uda beralih fungsi menjadi buku harian gw. Semua keluh kesah gw, suka duka, rasa kesal, sedih, jengkel, rasa muak, rasa benci, sumpah serapah apa segala macam gw tulis tuh di Hp jadul gw ini.
Ahhhhh..... kampret dahh

Harus kh gw keluar dari zona nyaman gw? Pergi keluar mencari sesuatu yg baru, nyari pengalaman baru, mencari tantangan, nyari kerjaan? Terlalu lama nganggur juga bikin batin gw jd tambah tersiksa. Ada aja hal-hal kecil yg bikin Esmosi gw jadi tingkat Dewa. mulai dari mulut orang-orang sekitar yg super "WOW" lah, kalo menurut gw. Biasa lah namanya juga orang pinter ngomong. Ga seperti diri gw yg bisu and terkesan angkuh, songong, and tidak "ahli" dlm berbicara seperti makhluk2 tersebut. Nih kuping gw kalo bisa terbang mungkin uda pada terbang ke langit ke-7. Shittt dah.... Persetan amat dgn omongan loe... #Fuck

Yare2, Begitulah. Menganggur setelah melalui masa study yang terkesan "Terlalu lama" memang menjadi salah satu masa-masa yg sulit dalam hidup ini. kita akan menghadapi tekanan dari berbagai sudut mulai dari teman, saudara, tetangga, bahkan orang tua, tapi yg paling menekan diri kita saat itu adalah diri kita sendiri. Udah hampir sekitar 9 bln nih gw "nge gembel" terhitung setelah gw wisudaan bulan oktober 2014 lalu. Sebenarnya ada aja sih tawaran kerja, tp ya itu gw kaga mau karena gw ngerasa kaga tertarik dgn pekerjaan di bidang tersebut. So, finally jadi lah gw "The gembel of the jobless at this place" :lol  wkwkwkk... #Rotfl

Hufttt.....  Life is a mistery, ada banyak hal-hal yg ga pernah kita duga-duga sebelumnya bakalan terjadi. Ya ky kasus gw itu. Plan awal  sih setelah wisudaan pengen nyantai dulu dah, istirahat sejenak tenangkan pikiran, setelah 1 atau 2 bln baru lanjut nyari kerjaan . Ehhh.... tenyata yg ada malahan gw jadi tambah malas. Mungkin karena gw uda ngerasa terlalu nyaman dgn kondisi ini. Sehingga gw kaga mw kalo kondisi and situasi nyaman ini berlalu dgn begitu cepat. Tapi disisi lain gw juga uda bosan dgn kehidupan yg terkesan monoton ky gini. kaga ngelakuin apa-apa plus kaga menghasilkan apa-apa. Gw pengen mencari tantangan baru, nyari sesuatu yg baru yg bisa ngerubah jln hidup gw.
Hmmmm.....  sudah saatnya gw ngerubah jln hidup gw ini. Waktunya memasuki kehidupan yg sebenarnya. Gw memang masih belum menemukan "What the meaning of real life".  Saat ini gw masih terus berusaha mengumpulkan dan memunguti kepingan-kepingan Puzzle yg tersebar di lautan kehidupan ini.

By: #Aloner_boy

Pengalaman ngurus Surat Ket. Sehat Di Puskesmas

Friday, 10 Juli 2015

Hari ini gw pengen ngurus surat keterangan sehat di puskesmas daerah gw. Sebelumnya gw sempat ngebrowsing di Embah Google tercintaa tentang gimana cara kepengurusan surat tersebut. Akhirnya tiba juga saatnya bagi gw utk mengaplikasikannya di real world. Ternyata, enggak semua prosesnya sama dgn yang pernah gw baca di Net. Tiap daerah mungkin agak sedikit berbeda dlm hal mengurus surat keterangan sehat ini. Entah itu ngurusnya di RS atau di Puskesmas.

Alkisah... gini, gw kan lagi pengen ngelamar kerjaan ceritanya neh. Jadi, sebelum proses lamar – ngelamar tersebut alangkah baiknya mulai dari sekarang gw siapkan dulu semua dokumen2 pendukung yg dibutuhkan sebagai persyaratannya. Salah satu and yang gak kalah pentingnya yaitu surat keterangan sehat dari embah Dokter. Loh kok bisa??? Lah, gimana mau kerja kalo kitanya aja masih penyakitan :lol surat itu gunanya utk membuktikan kpd pihak perusahaan/Lembaga/Institusi tempat kita ngelamar kerja supaya mereka tahu bahwa kita dalam kondisi yg sehat baik secara fisik maupun psikologi. Berdasarkan kisah2 dari para Netters yang pernah ane baca sebelumnhya, bahwa sebelum membuat surat keterangan sehat tsb maka kita harus menyiapkan seperti photocopy KTP, Kartu keluarga, dll. Utk kemudian menyerahkannya kpd pihak RS atau Puskesmas tempat dimana kita membuat surat wasiat tsb.

Yang ane alami nih ya, rupanya kaga perlu tuh photocopy2 KTP segala. Anjirrrr.... Padahal udah ane photocopy ini KTP, KK, sama akte lahir dan ternyata kaga dipake juga. Jiancukk tenan iki... sampe2 nih KTP ane photocopy ulang karena yang ane photocopy pertama kali itu kaga dibolak balik. Jadi yah terpaksa dah ane photocopy lagi tapi di tempat yang berbeda. Soalnya kaga enak juga ane bulak balik mulu di tempat photocopy yang pertama. Jadi ane putuskan utk nyari tempat laen aja yg lebih anu. Setelah beberapa menit mondar mandir kaga jelas akhirnya nemu jugak tuh tempat photocopyan. Sipp, langsung aja ane ke TKP and bilang ke mbak2 yg gawe disitu mw photocopy KTP dibulak bilak yh mbak. Ternyata, dia ngejawab kaga bisa #hadehhh...         note:_photocopy bulak bilak hanya lah mitoss

Ya udah gw langsung caw aja ke puskesmas. Sesampainya di sana, gw parkir motor butut gw di halaman parkir puskesmas tsb. Gw heran, kok buanyak bener sendal pada numpuk tuh di depan pintu. Ane lihat kearah dalam ada semacam acara pemaparan/presentasi. Dalam hati ane, “ Wahh.. ada acara opo iki?? ” jangan2 kaga boleh pake alas kaki lagi kalo mau masuk di ruangan ini. Habisnya, ane lihat dari luar itu ibu2 yang ada di acara kok pada kaki ayam semua wkwkwkwk... bodo amat dah, ane langsung maen nyelonong aja masuk.

Setelah masuk, ane temui itu embak2 yang berjaga di bagian loket penerimaan pasien. Kemudian ane nanya2 lah ke dia kalo mau buat surat keterangan sehat itu di bagian mana. Dia pun menunjukan ruangan dimana tempat tsb untuk melakukan pemeriksaan pasien nantinya. Sebelumnya, kita harus mendaftar dulu di bagian loket penerimaan lalu diberi nomor antrian. Kebetulan ini yang kedua kalinya ane berkunjung ke puskesmas tsb. Ane ditanya udah pernah berobat disini atau belum? Ya ane jawab aja udah, kira2 setahun yang lalu :lol ane inget, waktu itu pas telinga ane lagi sakit bgt gara2 kemasukan binatang kamprettt jiancukk. Orang lagi enak2an tidur malah tuh binatang masuk ke telinga ane. Sialan cuk.

Lanjut ke TKP..  Ane ditanya lagi “ Ada bawa kartu berobatnya mas???” dan jadukk... #tepuk_jidat. Ini di luar pemikiran ane yg enggak pernah ane duga2 sebelumnya. Hadehh ane bilang aja tuh kartu bertobat udah ngilang entah kemana. Lagian kan itu udah lama bgt ane juga kaga ingat naruhnya dimana. Alhasil, ane harus ngebuat lagi kartu berobat yang baru. Ane pun di suruh mengisi formulir yang telah di sediakan pada bagian loket penerimaan ini. Setelah formulir di isi, terus ane kembaliin and ternyata ada tarifnya loh, mantapp kirain gratis wkwkwkwk... tp yang bikin ane jd kesel and yang lebih menjengkelkan lagi udah photocopy KTP sampe 2x ujung2nya  kaga diminta jugak itu photocopyan #jiancukk

Setelah mengembalikan formulir sesat tersebut, ane pun di suruh ngantri di ruang tunggu sampe nama ane dipanggil untuk melakukan pemeriksaan. Ane dapet nomor ajaib nih :lol nomor favorite ane angka 7. Ane juga gak nyangka kok bisa dpt nomor ajaib tsb. Di sebelah ane ada bapak2 dgn antrian nomor 6. Hmm.. setelah sekian lama menunggu, akhirnya ane di panggil jugak. Yang lebih gilanya lagi, ternyata yang dipanggil enggak 1 per 1 orang tapi langsung 2 sekaligus masuk ke ruang pemeriksaan hahahaa.... luarbinasa embah dokter.

Ane pun kemudian di periksa oleh dokter yang bertugas disitu. Pertama kali adalah tes mata. Ane di sodorin sebuah buku kecil. Di dalemnya ada tulisan berupa angka2 yang warnanya agak sedikit nyeleneh sih kalo menurut ane. Nah, di tes mata ini kita disuruh nebak angka berapa yang ada di buku mungil tsb. Ini utk mengetahui apakah kita buta warna atau kaga. Awal – awalnya sih berjalan lancar aja, ane bisa menebak angka2 yang di perlihatkan tersebut. Hingga sampai pd lembar yg paling aneh and rumit. Cukup lama jugak  mikirnya, ane pun melototi tuh lembaran plus mikir dlm hati “ anjirrrr... susah amat dah, sebenarnya ini angka berapa sih??? ”. antara background sama tulisannya hampir nyatu warnanya sehingga sulit bagi ane utk membedakan apalagi nebak itu angka berapa. Setelah ane fokus melototi tuh kertas, akhirnya muncul insting bahwa itu adalah angka blablabla... (lupa ane :lol) dan ternyata bener aja hahaha... sipp, tes mata pun selesai. Selanjutnya ane melakukan tes tekanan darah. Hasilnya #pfft... entah lah...

Yang paling menghebohkan itu pas lagi ngukur tinggi badan and nimbang berat badan. Jiahhh... masa tinggi badan ane Cuma 160 cm. anjirrr... perasaan pendek bgt ane di tambah lagi berat badan ane yang Cuma 41 kg aja. #jaduk.. itu dokter yg meriksa ane cuma geleng2 kepala aja, sedikit kaget juga dgn kondisi ane yg demikian. Bilang itu dokter “ Wahh.. mas, kayaknya hrs segera nyari calon bini nih”. Hadehhh... ane cuma bisa nyengir kuda doank. Ane bilang ke dia, mungkin ini gara2 ane hobby ngalong alias begadang makanya berat badan ane jadi turun drastis, plus kebetulan juga ane lagi puasa. Jd yah....

Setelah pemeriksaan selesai, ane di suruh ke ruangan sebelah. Ane pun di tanya2 tentang beberapa riwayat penyakit yg mungkin pernah ane alami dari mulai liver, paru2, ginjal, dll. Nah, pas dia lagi nulis2 gitu ane pun bertanya kalo mau tes golongan darah itu gimana yh. Soalnya ane kan kaga tau golongan darah ane apa. A, B, AB, O atau Z. Dia pun menjelaskan kalo mau tes golongan darah ya ke lab, untuk diambil sampel darahnya dulu. Setelah selesai dan keluar hasilnya, baru kembali lagi kesitu. Sipp dah buk, ane pun hendak menuju ke ruang lab. Dan #pfft... ane pandangi kiri kanan, depan belakang kya orang bego. Dalam hati “ anjirrr... dimana lagi nih ruang lab.nya??? ” Ahhh jiancukk... dari pada kelamaan, ane pun bertanya sama bapak2 yang kebetulan lagi berada di sekitar tempat loker. “ Pak, mau nanya nih ruang lab.nya di sebelah mana yh? ”. kemudian dia pun menunjuk salah satu ruangan yang ada di dekat situ. Jiahhh.. rupanya disini toh, dari tadi ane nyari2 padahal ada tulisan gede noh di atas pintunya “ Laboratorium ”. kamprett tenan kok ane kaga liat yh #jadukk bikin malu aja dahh.

Ane pun masuk ke ruangan lab, terus ngasih formulir dari dokter yang meriksa ane sebelumnya. Tuh mbak2 yang bertugas ngasih tau ke ane bahwa proses pemeriksaan golongan darah ini tidak gratis alias di kenakan biaya. Yare2.. ane pun cuman bilang iya iya aja. Tak lama kemudian ane pun di suruh duduk, terus itu mbak2 mengeluarkan peralatan medisnya utk mengambil sampel darah  ane. Bentar aja sih prosesnya, salah satu jari tangan ane di coblos pake alat sejenis jarum apa gitu. Terus nanti setelah darahnya keluar, kemudian di ambil sampel darahnya utk di teliti lebih lanjut. Setelah itu, ane di suruh ke kasir untuk ngebayar biaya cek goldar tadi terus nanti kembali lagi utk mengambil hasil cek gol.darah tsb. Biaya untuk cek goldar ini sekitar 15rb.

Nah, di sini nih yg bikin ane #jaduk.. tepuk jidat, hadehhh.  Ane pergi ke kasir setelah itu ane malahan langsung nyelonong aja ke ruangan dokter yg pertama kali meriksa ane. Dia nanya “ Udah ngecek darahnya mas? ” ane jawab udah buk. Terus dia nanya lagi “ Mana hasil cek darahnya?  ”. ane langsung jadukk... #pfft lupa ane, ternyata ane belum ngambil tuh hasil tes goldar di lab. Yah, mau gak mau ane harus ngebulak balik lagi ke lab. Setelah ane ambil tuh hasil tes goldar, ya udah ane kasih aja ke dokter yg bagian pemeriksaan tsb. Kemudian, ane di suruh ke bagian TU utk... ya itu dia tujuan ane datang kemari, buat surat keterangan sehat. Untungnya dia ngasih tau bagian TU nya ada di lantai atas. Kalo kaga, mungkin ane bakal nyasar lagi seperti sebelumnya.

Yosh.. ane pun langsung menuju ke lantai atas. Rupanya, letak ruangan bagian TU nya kaga keliatan alias entah berantah paling ujung. Setelah sampai di TKP, ane ketuk pintu kemudian masuk terus ane kasih dah itu form hasil pemeriksaan dari embah dokter ke mbak2 yang bertugas di bagian TU tersebut. Ane pun di suruh nunggu dulu. Wahh.. kebetulan itu ruangan TU emang top dah nyaman banget kalo ane liat. Biarpun letaknya paling ujung tapi di dalamnya cukup luas dan adem. Sambil menunggu itu mbak2 nginput data ane, ya udah ane duduk2 nyantai dulu di ruang tunggu yang telah di sediakan. Beberapa menit kemudian, ane pun dipanggil utk memeriksa tuh data yg tadi di input kira2 udah bener semua kaga. Dan yapp.. ini udah bener mbak. Sipp dah akhirnya kelar jg tuh surat sesat. Ane pun di suruh lagi ke lantai bawah minta ttd itu dokter yg di ruang pemeriksaan. Sebelum ane pergi, ane nanya dulu ke itu mbak2 kalo ane sekalian mau legalisir tuh surat. Ternyata bisa, tinggal di photocopy aja terus datang lagi ke situ. Mantapp dah... finally kelar juga nih ngurus surat keterangan sesat. Yah, lumayan lama jugak ane kaga tau berapa jam, menit, detik. Intinya, ane seneng aja jadi tau kaya gimana caranya ngurus surat keterangan sesat di puskesmas.

Android OS

Share dikit tentang Android, heehehe..
Andoid, yupps.. Siapa yang tidak kenal dengan android. Salah satu sistem operasi hasil besutan mbah Google yang saat ini lagi "naik daun" heehee.. Sejak kemunculannya untuk yang pertama kalinya, kalau tidak salah namanya Cupcake Android Versi 1.5. Android telah berhasil mengambil hati para produsen Handphone yang terkenal seperti Sony Ericson, Samsung, Lg, Motorola dll mengadopsi Sistem Operasi tersebut untuk Handphone - handphone canggih mereka................

Itu tadi sekilas tentang android, sekarang gue pengen share pengalaman gue nih pertama kalinya punya HH andoid. Heheheee... Gue juga bingung napa juga gue pengen punya hp android. Padahal kan gue uda punya nokia, hehehe.. Gue cuma pengen tau teknologinya aja n fitur-fiturnya juga yang katanya "Canggih" makanya gue pengen beli HH android. Cerita berawal ketika gue lagi browsing2 di internet ga jelas, ckckckkk.. Mumpung ada waktu luang. Lg asyik browsing eh ga sengaja neh nemu artikel tentang upgrade sistem operasi android. Mulai deh gue baca2 artikel tersebut dari satu artikel ke artikel lainnya. Gue baca tentang review dari para Blogger tentang HH android n kebanyakan membahas tentang upgrade n rooting pada Hh android. Mulai dari saat itulah gue jadi kepingin punya Hh android karena menurut gue enak buat di modding n ngakk ngebosenin gtu lhh pokoknya, hehehe Semangat Modding...................

Upgrade artinya menaikan versi dari sistem operasi yg ada di hp ke versi yg lbh tinggi dari yg sebelumnya. Misal upgrage dari android versi 1.6 donut ke 2.1 eclair atau dari versi 2.2 froyo ke 2.3 gingerbread.
Sedangkan Rooting ialah suatu cara yg kita lakukan agar kita bisa mendptkan akses Root/Super User ( Admin dlm windows) pada hp android. Tujuannya agar kita bisa melakukan modding pd perangkt tsb misal mengubah permission pd file foldernya krn scra default file dan folder yg ada di android adlh read only jd kita tdk bsa merubah atau memodifiksi file tsb. Nah ini lh gunanya rooting dg mndptkn akses root mk kt adalah raja sehingga bsa melakukan apapun pd perangkat andoid tsb.